Gunungkidul%201
Ekonomi

Pokdarwis Turunkan Angka Kemiskinan Gunungkidul

Keterlibatan masyarakat dalam pengelolaan objek wisata terbukti mampu menurunkan angka kemiskinan di Gunungkidul. Melalui peran aktif masyarakat lewat kelompok sadar wisata (pokdarwis) perekonomian warga turut terdongkrak.

Data dari Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan penurunan angka kemiskinan tidak lepas dari peran pokdarwis. Di pokdarwis ada usaha-usaha yang dilakukan dalam rangka kepariwisataan, yang semua memiliki dampak ekonomi secara langsung terhadap anggotanya.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Gunungkidul Sumarwiyanto menegaskan penurunan angka kemiskinan di Gunungkidul itu disebabkan pesatnya perkembangan pariwisata selama beberapa tahun terakhir.

“Semakin banyaknya objek wisata yang dikelola langsung oleh masyarakat, menimbulkan multiefek yang baik bagi perekonomian. Pasalnya masyarakat menerima pendapatan langsung dari sektor pariwisata,” tegas Sumarwiyanto.

Sekretaris Dinas Pariwisata Gunungkidul Harry Sukmono mengatakan pengelolaan pariwisata dengan melibatkan masyarakat secara langsung memang didorong untuk dapat menurunkan angka kemiskinan. Saat ini terdapat sekitar 30 pokdarwis yang aktif mengelola wisata dan memperoleh pendapatan langsung dari sektor pariwisata.

“Dispar mendorong masyarakat ikut dalam aktivitas usaha kepariwisataan, termasuk salah satunya adalah melalui pokdarwis,” ujarnya.

Hal itu sesuai dengan rencana pembangunan pariwisata dan juga sesuai dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah. “Pokdarwis yang termasuk dalam kelembagaan pariwisata merupakan salah satu ujung tombak agar masyarakat turut serta dalam pembangunan wisata,” tegasnya.

Badan Pusat Statistik (BPS) menyatakan angka kemiskinan di Gunungkidul pada 2016 mencapai 19,34%. Angka ini mengalami penurunan jika dibandingkan dengan 2015 yang mencapai 21,73%.

BPS setiap tahun melakukan survei melalui Susenas. Tahun lalu, dari hasil Susenas ternyata menyebutkan penurunan kemiskinan yang cukup signifikan. “Penurunan ke miskinan di Gunungkidul paling tinggi di DIY, karena mencapai 2,3%,” kata Sumarwiyanto.

Menurutnya, saat Susenas 2015 lalu, angka kemiskinan di Gununungkidul sebesar 21,73%. Angka tersebut menjadi yang tertinggi di DIY atau di bawah Kabupaten Kulonprogo. Namun demikian, hal mengejutkan terjadi pada Susenas 2016.

Untuk DIY semua kabupaten/kota mengalami penurunan. Hanya saja Gunungkidul benar-benar mencatatkan prestasi atas penurunan yang cukup tajam. Menurut Sumarwiyanto, penurunan itu terjadi melihat karena sektor pariwisata.

Ini lantaran jumlah kunjungan wisata dan semangat warga untuk terlibat dalam usaha pariwisata yang cukup besar. “Kami sebenarnya hanya capture lapangan, namun dugaan kami perkembangan sektor wisata yang memengaruhi cukup besar,” kata dia.

Seperti diketahui, Gunungkidul memiliki berbagai objek wisata menarik yang dikelola para warga. Mulai dari wisata geopark, seperti Goa Pindul, Kalisuci, Goa Jomblang dan sebagainya. Ada pula Air Terjun Sri Gethuk, Gunung Api Purba Nglanggeran dan puluhan pantai berderet dengan pemandangan yang indah.

Menpar Arief Yahya membenarkan bahwa pariwisata itu sektor yang paling mudah dan murah untuk menghasilkan devisa. Mudah, karena investasi yang dikeluarkan akan menghasilkan multiple effect 170%. “Murah, karena biaya promosinya hanya 2% dari target proyeksinya,” kata Arief Yahya.

Baca Lengkapnya :

krjogja.com

Post Comment


1 + 2 =