pantai-parangtritis-ok-370x227
Kuliner & Wisata

Hati-Hati! Pantai Parangtritis Berarus Tenang tetapi Potensi Ombak Besar

Selama libur hari raya Idul Fitri 1438 H kemarin , tercatat ada delapan wisatawan yang terseret ombak Pantai Parangtritis. Sebab wisatawan nekat mandi di kawasan sekitar palung yang muncul di sebelah barat posko. Padahal di titik tersebut telah dipasang peringatan adanya bahaya palung.

Berdasarkan pantauan, meski papan peringatan wisatawan telah dipasang, mereka nekat mandi di kawasan palung. Meski arus cenderung tenang, sebenarnya potensi ombak besar yang membuat wisatawan mudah terseret arus malah lebih besar.

Komandan SAR Parangtritis, Ali Joko Sutanto menyampaikan beberapa hari terakhir ini tinggi gelombang pasang maupun surut di Pantai Parangtritis juga berangsur normal kembali. Rata-rata tinggi gelombang hanya mencapai satu hingga dua meter. Sebelumnya, pada awal libur lebaran tingginya mencapai tiga hingga empat meter. Selain itu, kecepatan angin juga sudah mulai stabil.

“Gelombang tinggi juga disebabkan angin kencang, sekarang sudah normal lagi,” ujarnya pada Minggu (2/7/2017) kemarin.

Terkait pengamanan selama libur lebaran, tugas tim gabungan yang berjumlah 55 personel berakhir hari ini (3/7/2017). Selanjutnya pengamanan akan dilakukan seperti hari biasa, yakni menyiagakan 17 personel SAR setiap hari. Penambahan jumlah personel dilakukan jika pengunjung Pantai Parangtritis masih padat karena libur sekolah belum usai.

Ditemui di sela-sela pemantauan pengamanan di Pantai Parangtritis, Kapolda DIY Brigjen Pol Ahmad Dofiri mengapresiasi kerja tim gabungan dari SAR dan Polair Parangtritis yang mencegah korban jiwa selama libur lebaran kali ini. Pihaknya juga mengkritisi masalah infrastruktur pendukung keamanan di Pantai Parangtritis yang masih kurang, seperti pos pantau dan pengeras suara.

Menurutnya, pos pantau yang ada masih kurang mengingat garis pantai cukup panjang yaitu sekitar lima kilometer dari Pantai Parangtritis hingga Pantai Depok. Selain itu pengeras suara yang terpusat di pos SAR dianggap masih perlu ditambah di beberapa titik sepanjang pantai agar petugas jaga dapat mudah mengingatkan jika melihat wisatawan yang mulai mandi di tengah laut.

“Bisa mengingatkan jika ada palung yang terlihat sehingga mereka tidak ke tengah,” jelasnya.

Baca Lengkapnya :

harianjogja.com

Post Comment


6 + 6 =